Mengenal Apa Itu Hidrosefalus

Mengenal Apa Itu Hidrosefalus

Mengenal Apa Itu Hidrosefalus

Mengenal Apa Itu Hidrosefalus
Mengenal Apa Itu Hidrosefalus

Hidrosefalus adalah kondisi patologis dimana didapatkan adanya akumulasi cairan di dalam otak, khususnya di pada satu atau lebih ventrikel dan ruang sub arakhnoid, yang menyebabkan kepala bayi membesar. Bila terjadi di hemisfer serebral disebut higroma subdural atau akumulasi cairan subdural. Jika akumulasi cairan terjadi di sistem ventrikel, disebut hidrosepalus internal.

Hidrosefalus berasal dari bahasa Yunani : Hidro artinya air, Sefalus adalah kepala. Normalnya dalam otak memang terdapat cairan. Cairan otak diproduksi dalam ventrikel; kemudian mengalir dalam ruang-ruang serta saluran-saluran yang dikenal sebagai sistem ventrikel; dan terakhir akan diserap kembali masuk ke dalam aliran darah.

Cairan otak ini mengalir secara konstan dan memiliki bermacam-macam fungsi, antara lain :

  • Dengan adanya cairan otak yang berada di dalam dan di sekitar jaringan otak dan sumsum tulang belakang, maka organ-organ ini seolah-olah terendam dalam air, sehingga bila ada benturan dengan benda keras, cairan otak berfungsi sebagai bantalan yang akan mengurangi pengaruh gaya dari luar.
  • Cairan otak mengandung protein dan bahan makanan lain yang dibutuhkan untuk nutrisi maupun aktivitas otak secara normal. Bahan-bahan yang tidak berguna akan larut dalam cairan otak dan dibuang ke dalam sistem aliran darah.

Hidrosefalus terjadi apabila produksi cairan otak tidak seimbang dengan penyerapannya, sehingga cairan otak terbendung, sistem ventrikel akan melebar dan tekanan dalam rongga kepala akan meningkat.

Kondisi ini sebenarnya bisa dicegah dan dideteksi dengan cara sederhana, yakni melalui pengukuran lingkar kepala. Bila ukurannya mulai menyimpang, melebihi dari batas maksimal, kita harus curiga ada kelainan seperti hidrosefalus. Bila sudah seperti itu, langkah langkah selanjutnya yang harus dilakukan ialah dengan melakukan pemeriksaan lengkap, seperti CT-Scan untuk memastikan apakah memang kelainan itu hidrosefalus atau ada penyebab lain.

Penyebab

Penyebab hidrosefalus bermacam-macam. Namun yang paling sering ditemui adalah karena kelainan bawaan sejak lahir yang disebabkan infeksi toksoplasmosis.

Kelainan bawaan / sejak lahir : 

Diakibatkan oleh adanya interaksi berbagai faktor ataupun unsur genetik yang cukup kompleks. Hambatan / sumbatan pada saluran cairan otak yang berada dalam sistem ventrikel merupakan salah satu contoh kelainan bawaan yang cukup sering.

Kelainan didapat :

Dapat terjadi pada anak yang dilahirkan dalam keadaan normal, atau pada orang dewasa. Kelainan / penyakit yang sering diikuti hidrosefalus antara lain : infeksi otak, cedera kepala, perdarahan otak, tumor-tumor otak.

Gejala

Pada anak-anak dengan ubun-ubun kepala belum menutup, akan tampak pembesaran kepala. Kepala dapat besar sejak bayi dalam kandungan, sehingga umumnya akan terjadi penyulit pada waktu persalinan. Lebih sering adalah anak lahir dengan ukuran kepala normal, tetapi dalam pertumbuhannya diketahui bahwa ukuran kepala bertambah lebih cepat dari bayi-bayi normal.

Sakit kepala hebat, muntah proyektil dan gangguan penglihatan. Akibat penimbunan cairan otak, pada anak-anak dengan ubun-ubun sudah menutup ataupun pada orang dewasa, akan terjadi peninggian tekanan dalam kepala dengan manifestasi sakit kepala hebat, muntah menyembur tanpa mual, gangguan penglihatan dan dapat sampai gangguan kesadaran.

Gejala lain yang dapat menyertai adalah kelainan neurologis yang sangat ditentukan oleh bagian mana yang mengalami akibat paling berat oleh proses desakan, khususnya apabila hidrosefalis disebabkan oleh proses lain dalam rongga otak.

Pengelolaan

Sampai saat ini belum diketahui bagaimana mencegah atau menyembuhkan hidrosefalus. Satu-satunya cara untuk mengatasi penimbunan cairan otak adalah melalui operasi, yaitu dengan memasang saluran yang salah satu ujungnya dimasukkan ke dalam ventrikel yang melebar, sedang ujung lainnya dapat diletakkan pada bagian tubuh lain, misalnya ke dalam ruang yang terdapat dalam jantung, atau ke dalam ruang perut. Saluran ini merupakan alat yang keseluruhannya dikenal dengan Sistem Pompa, dan terdiri dari saluran elastis dengan kedua ujung terbuka dan disalah satu bagiannya mengandung pompa.

Dengan adanya bagian pompa ini, cairan hanya dapat mengalir ke satu arah, dan dalam keadaan diperlukan, pompa dapat dimanfaatkan untuk menambah jumlah cairan yang dialirkan. Operasi ini hanya dilakukan oleh Ahli Bedah Saraf dan sistem pompa ini akan dipergunakan oleh penderita seumur hidup.

Pencegahan

Penyakit ini juga bisa dicegah dengan cara pemeriksaan secara rutin sebelum dan selama kehamilan. “Tes TORCH juga bisa

Akibat

Tanpa tindakan operasi, penimbunan cairan akan mengakibatkan penekanan pada jaringan otak normal dan selanjutnya akan mengganggu berbagai fungsi otak, termasuk fungsi-fungsi vital yang dapat mempengaruhi jantung dan paru.

Sejak ditemukannya metode pemasangan sistem pompa sekitar 40 tahun yang lalu, hasil akhir pada anak-anak dengan hidrosefalus cukup menggembirakan.

Meskipun demikian perlu pula diketahui, bahwa pada beberapa anak dapat saja terlihat intelegensi kurang dari normal,fisik kurang sempurna, atau ada problem-problem medis lainnya. Disamping itu juga dapat terjadi gangguan pada fungsi pompa itu sendiri atau terinfeksi, tumbuh-kembangnya anak agak lambat, ada gangguan penglihatan. Dengan demikian kasus hidrosefalus merupakan kasus yang selama hidupnya dapat saja tanpa problem yang serius, namun dapat pula mengalami berbagai keadaan seperti tersebut di atas.

 

(Sumber: https://weareglory.com/)